Monday, November 19, 2018
Apekecoh Media

Aah kakak tu rambut dia panjang duduk atas toilet

admin@apekecoh 16th June 2018 Gossip Comments Off on Aah kakak tu rambut dia panjang duduk atas toilet

1.png

Semenjak perkongsian cerita atau kisah seram diperlahankan, ramai netizen yang bertanya, “Min, takde cerita seram lagi ke?”. Masalahnya, di waktu bulan Ramadhan pun netizen masih merindui cerita seram. Alasannya, “Bulan Ramadhan, takdelah takut sangat.”

Terjumpa satu perkongsian dari seorang lelaki ini yang boleh dikatakan menyimpan banyak cerita/kisah seram dan kali ini perkongsian mengenai kisah seorang kanak-kanak bernama Amna, ‘anak saudara’ beliau berumur lima tahun.

POKCU, kenapa rumah nenek tak ada siling? tanya seorang budak perempuan.

Loading...

Dah lama aku tak balik kampung. Jangan kata kampung, 6 tahun tak balik Malaysia. Lepas tamat pengajian, baru aku balik. Kos kapal terbang ulang balik Kuala Lumpur-Moscow bukan murah. RM3,000-RM4,000 juga. Sebab dah lama sangat tak balik, aku dah tak cam dah muka anak-anak saudara aku.

Aku pandang wajah budak 5 tahun itu, sambil fikir jawapan yang paling logik. Penebat haba? Hmm, sukar pula nak terangkan. Ventilation? Eh lagi sukar. Jap, jap jap, bukan ke kalau tak ada siling, pengudaraan lebih baik. Udara panas terus naik ke atas. Kan?

Pokcu! Amna tanya ni, jawab lah! soal budak itu lagi.

Entah. Pokcu pun tak tahulah, Amna, jawab aku. Aku baru tahu nama budak ni Amna sebab dia bahasakan diri dia Amna tadi.

Kenapa Pokcu tak tahu? Pokcu kan belajar luar negara. soal Amna.

Pokcu belajar jadi doktor, bukan arkitek balas aku.

Ooooo..

Kenapa Amna nak tahu pasal siling ni? soal aku pula.

Orang perempuan semua di dapur belakang, tengah masak lauk raya. Yang lelaki ada dekat luar, tengah bakar lemang. Budak-budak dekat dalam tengah main kejar-kejar. Si Amna ni dari tadi hanya duduk di kerusi sofa sambil memeluk anak patungnya dan melihat ke bumbung rumah.

Amna takut tengok tu balasnya sambil menuding jari telunjuknya ke atas.

Perlahan-lahan aku menoleh ke atas, ke atas yang tunjukkan oleh Amna. Rumah ini rumah lama. Rumah pusaka arwah Abah. Dindingnya batu separas pinggang dan di atasnya didirikan dinding papan dari kayu balau. Ketiadaan siling, menampakkan kayu beruti yang menyangga atap asbestos.

Di arah yang dituding Amna, tiada apa-apa yang pelik. Aku membesar dalam rumah ini, sebagaimana ia 20 tahun dulu, sebegitulah keadaannya sekarang. Yang berubah cuma satu, atapnya. Dulu atap zink, kini diganti asbestos. Entah kenapa tiba-tiba perasaan tak sedap hati menyelubungi aku.

Kayu yang bersilang-silang tu ke?. kata aku sambil menunjuk kepada beruti kekuda.

Bukan yang tu lah, Pokcu. Yang tu, dekat batang tu! balas Amna.

Aku lihat pada batang yang dimaksudkan Amna. Itu tiang seri rumah ni. Beruti kayu cengal yang menyangga keseluruhan kerangka kekuda. Aku masih tak nampak apa-apa yang aneh. Apa yang si Amna ni takutkan ni? Perasan tak sedap hati aku beransur-ansur berubah jadi perasaan seram.

Tu tu tu! Yang dekat tiang tu. kata Amna lagi.

Aku perhatikan betul-betul tempat yang dia tunjuk tu. Memang dekat tiang seri. Betul di pertemuan tiang seri dan kekuda. Apa benda yang budak ni nampak? Sambil masih mendongak, aku jalan sedikit menghampiri tiang seri itu. Lalu aku nampak apa benda yang dimaksudkan Amna.

Ooo..yang itu ke? Itu nama dia tetupai kata aku pada Amna. Tetupai ialah kepingan kayu yang dipasang untuk menyokong, menyambung atau mengukuhkan sambungan pada kayu.

Tetupai? soal Amna. Dahinya berkerut.

Aah. Tupai-tupai. balas aku.

Tak macam tupai pun. Amna tengok macam kakak dekat dalam toilet. Eeee takut. ujarnya pula.

Tetupai tu ada kerawang ukiran motif flora, mungkin imaginasi si Amna ni tinggi sangat hingga membayangkan macam manusia. Namun bahagian seterusnya dalam ayat dia tu yang buat aku sejuk sampai ke tulang.

Kakak dalam toilet? soal aku.

Aah. Kakak tu rambut dia panjaaaang. Dia duduk dekat lubang atas toilet. jawabnya

Berhenti darah naik ke muka aku. Kebas bibir aku dibuatnya. Apa teruk sangat imaginasi budak ni? Semua benda pun dia bayangkan yang bukan-bukan. Ni lah jadi kalau tak kawal anak-anak tonton apa di televisyen.

Ish Amna ni! Jangan merepek. Pergi mainlah dengan Rashid tu semua. Pokcu nak tolong Pak Long, kata aku memotong perbualan yang aku fikir tak patut ni dan menyuruh Amna bermain bersama adik beradiknya.

Amna turut sahaja arahan aku dan aku pun keluar ke belakang rumah untuk bantu abang aku untuk membakar lemang.

Weh, ni dah terlebih masak ni. Pusingkan! Pusingkan! ujar abang aku setelah dia periksa lemang-lemang yang sedang dibakar.

Sejujurnya, fokus tak pada lemang, aku asyik jeling ke arah pokok di lebih belakang rumah. Dulu belakang ini kebun getah, tapi sekarang dah jadi belukar. Pokok-pokok getah itu dah tua, getahnya dah tak ada dan tak ada orang nak uruskan selepas arwah Abah meninggal.

Jam 1 pagi, abang aku masuk tidur, tak larat dah katanya. Aku sambung bakar lemang sehingga jam 2 pagi. Seusai itu aku pun kemas-kemas dan masuk ke dalam dalam rumah. Sebelum tutup pintu, sempat aku jengah pokok-pokok belakang tu sekali lagi. Nasib baik tak ada apa-apa.

Selepas kunci pintu, aku pergi ke tandas untuk buang air besar di dapur. Dapur itu adalah binaan baru. Ditambah selepas mak mengeluh tak selesa masak di dapur lama yang terbuka. Di musim hujan, air tempias ke dalam. Di musim panas, dapur jadi berdebu. Maka, dapur sekarang ni keseluruhannya dibuat daripada batu dan bersiling asbestos.

Semasa menunaikan hajat, aku terdengar bunyi decitan dia atas siling, seraya aku menoleh ke atas. Terus jantung aku berdegup kencang bila terlihat bukaan di siling untuk akses ke tangki air di atas bumbung. Mulalah otak aku membayangkan apa dikatakan oleh Amna tadi. Kenapalah aku pergi tengok atas. Lagi aku tak nak fikir lagi terbayang. Aku cepat-cepat selesaikan urusan, dan segera keluar dari bilik air.

Di dalam rumah dah gelap, hanya lampu di dapur sahaja terbuka. Semua dah masuk tidur rasanya. Ketika aku lalu ruang tamu, aku perasan ada susuk tubuh manusia yang berdiri di berhampiran pintu rumah. Berderau darah aku. Jantung dalam dada aku berdegup bagaikan menendang-nendang dinding rusuk.

Susuk tubuh itu kelihatan seperti Amna. Rambutnya separas bahu. Memakai blouse putih. Anak patungnya di tangan. Namun aku tak dapat pastikan itu dia atau bukan kerana dia berdiri menghadap tiang seri rumah dan membelakangkan aku.

Amna. sapaku sambil melangkah perlahan-lahan mendekati susuk itu. Beberapa detik kemudian, susuk itu menoleh, lantas terlihatlah wajahnya. Lega sedikit hati aku. Ternyata itu memang Amna.

Amna buat apa dalam gelap ni? tanya aku.

Tupai tu kata nak balik rumah dia balas Amna sambil menuding ke atas.

Spontan, aku terus mendongak ke arah yang ditunjuk itu. Memandangkan lampu ruang itu tak dinyalakan dan hanya harapkan remang cahaya dari lampu dapur, aku tak nampak apa-apa di atas tu. Gelap. Hanya samar-samar nampak puncak tiang seri.

Tak ada apa-apa atas tu, Amna. Amna mengigau je tu, kataku yang masih lagi menjengah-jengah ke bumbung.

Adaaaa, tegas Amna, suaranya kedengaran lain.

Apabila aku memalingkan muka dari bumbung ke arah Amna, jantung aku terhenti. Di mana Amna berdiri tadi, kini berdiri seorang perempuan. Sebelah wajah pucatnya terserlah, sebelah lagi terselindung di balik rambutnya yang panjang mengurai. Bulu roma di tengkuk aku meremang melihat anak matanya. Dada aku terasa sempit.

Perlahan-lahan aku melangkah ke belakang, namun kaki aku terasa seperti tak bermaya, lalu aku jatuh terduduk. Kelibat itu mara mendekati aku perlahan-lahan. Aku terkocoh-kocoh mengensot ke belakang, cuba untuk menjauhi kelibat wanita tu.

Kau dah kenapa dekat lantai ni?

Aku menoleh ke sisi, ke arah suara yang menegur itu. Kelihatan Mak berdiri di muka pintu biliknya. Seribu perkataan nak keluar dari mulut aku, namun lidah aku kelu. Aku hanya mampu menuding jari telunjuk ke arah

Bila aku toleh semula kepada makhluk itu tadi, ia sudah tiada, jadi jari aku menuding ke arah tiang seri.

Kenapa dengan tiang tu? Kau terlanggar? soal mak.

T-t-tak. balas ku gagap, sambil itu aku pun bangkit dan berdiri.

Habis tu?

Aku pun cerita pada Mak tentang apa yang berlaku secara terperinci. Mula dari soalan Amna pasal benda di tiang seri tu sampailah apa yang terjadi sebentar tadi. Mak diam sahaja. Dia hanya dengar sambil terkebil-kebil. Kebingungan terpancar di wajahnya.

Jap jap jap. Dari tadi kau sebut Amna-Amna. Amna tu siapa? soal Mak.

Amna lah. Anak Along yang bongsu tu. Amna kan nama dia?

Mak mengerut dahi.

Kau ni ngigau lagi ke? Along kau mana ada anak nama Amna. balas Mak.

Habis tu, budak perempuan umur 5 tahun yang rambut paras bahu tu siapa?

Mana dia ada anak perempuan. Dah lah. Pergilah masuk tidur. Jangan lupa solat Isya dulu kata Mak.

Aku masih tak dapat hadam apa Mak beritahu. Along tak ada anak perempuan? Apa maksudnya? Amna tu tak wujud?

Hi hi hi kedengaran suara kanak-kanak perempuan gelak kecil bergema di segenap ruang.

Aku terus terpa masuk dalam bilik. Tak tidur aku sampai Subuh. Inilah jadinya kalau lama sangat tak balik kampung. Mana satu saudara, mana satu hantu pun dah tak kenal.

Sumber: Kamarul Ariffin Nor Sadan

Jika anda suka cerita seram, follow rapat Facebook Dr Kamarul Ariffin Nor Sadan.

Sumber: thereporter

–> Klik jika rasa post ini patut dibuang

Loading...

Like this Article? Share it!

About The Author

Comments are closed.