Saturday, October 20, 2018
Apekecoh Media

Tak nak naik gajah dah pasni Di sebalik penderitaan gajah tunggangan di Thailand

admin@apekecoh 4th May 2018 Gossip Comments Off on Tak nak naik gajah dah pasni Di sebalik penderitaan gajah tunggangan di Thailand

1.png

Negara Thailand terkenal di mata dunia dengan dengan jolokan Negeri Gajah Putih. Para pelancong yang berkunjung ke negara ini sudah pastinya tidak melepaskan peluang untuk menaiki gajah-gajah yang disediakan.

Kita berasa seronok dan teruja apabila menaiki haiwan ini tanpa kita memikirkan bagaimana haiwan ini mudah dijinakkan sedangkan haiwan ini terkenal dengan gelaran mudah memberontak atau naik minyak.

Seorang pengguna Twitter, Barry Jer memuat naik status gambar menunjukkan beberapa ekor gajah yang melalui proses Phajaan. Status di Twitter itu mendapat puluhan ribu retweet. Dia menyeru agar semua netizen mengambil cakna mengenai kekejaman ini agar nasib haiwan ini terpelihara.

Loading...

1.jpg

2.jpg

3.jpg

Menurut sumber blog, Phajaan atau ‘Penghancuran’ adalah teknik penyeksaan tradisional yang dilakukan terhadap gajah-gajah muda untuk mematahkan semangat mereka dan membuat mereka menjadi patuh.

Mereka diletakkan di dalam kandang, tidak diberi makan, dipukul, ditikam dan tidak dibiarkan tidur selama berhari-hari sehingga mereka menjadi patuh melalui seksaan tersebut.

Kebanyakan di antara mereka, khususnya yang melawan dengan lebih kuat, akhirnya mati kerana mengalami kejutan, kekurangan air, mengalami tekanan luar biasa dan menderita luka parah. Seksaan yang dikenakan itu tidak akan dihentikan hingga gajah-gajah itu dinilai sudah hancuratau patuh sepenuhnya, tulis Fighters Against Animal Cruelty di Facebook.

Bayi-bayi gajah diambil pada usia yang sangat muda, biasanya tiga sampai enam tahun, tetapi seringkali lebih muda lagi. Setelah seekor gajah muda berada di tangan bomoh, program Phajaan itu adalah untuk mematahkan semangatnya,

Bayi-bayi gajah ditempatkan di dalam peti-peti kayu kecil yang sama seperti digunakan di dalam industri peternakan babi. Kaki mereka diikat, tangan mereka direntangkan, berulang kali mereka dipukul dengan logam yang tajam dan alat-alat lainnya.

Gajah-gajah ini terus-menerus ditengking dan tidak diberi makan. Sejenis tongkat yang digunakan untuk menjinakkan gajah digunakan untuk menikam kepala mereka, menyayat kulit dan menarik telinga.

Kaki dan tangan gajah diluruskan dengan tali, dan kemudian perlahan-lahan tali itu diganti dengan rantai yang sangat ketat. Phajaan ini boleh berlangsung selama berminggu-minggu dan gajah-gajah tidak diberikan rehat dari seksaan fizikal dan mental. Secara perlahan-lahan, semangat mereka hancur dan bomoh dapat mengendalikan mereka.

Oleh yang demikian, masyarakat perlu mengambil perhatian terhadap isu ini demi menyelamatkan haiwan ini daripada terus terseksa untuk kepentingan industri pelancongan negara terbabit.

Sumber: thereporter

–> Klik jika rasa post ini patut dibuang

Loading...

Like this Article? Share it!

About The Author

Comments are closed.