Wednesday, June 20, 2018
Apekecoh Media

Ruparupanya ada benda bertenggek di bahu saya Kerap tidur lewat malam gadis diganggu lembaga hitam

admin@apekecoh 13th February 2018 Gossip Comments Off on Ruparupanya ada benda bertenggek di bahu saya Kerap tidur lewat malam gadis diganggu lembaga hitam

1.png

Assalamualaikum The Reporter, saya pun ada cerita seram. Nak share pengalaman yang berlaku pada diri saya sendiri dalam kejadian yang berlaku lebih kurang lima tahun yang lalu.

Saya memang jenis tidur lewat, suka baca novel sambil mendengar lagu. Lebih kurang dalam jam tiga pagi begitu barulah ada rasa nak tidur.

Setiap malam saya ralit membaca novel dan mendengar lagu-lagu yang agak rancak. Lebih kurang dalam jam 12 malam, saya terdengar bunyi guli terjatuh di bumbung yang berdekatan dengan bilik saya. Bukan bumbung atas rumah, tetapi awning di luar tingkap bilik saya di tingkat dua.

Loading...

Memang setiap malam saya terdengar bunyi guli jatuh. Masa mula-mula saya cuak juga dan saya ceritakan perkara itu kepada ayah. Dia kata mungkin bunyi titisan air pendingin hawa yang jatuh mengenai awning berkenaan.

Jadi saya pun husnuzon saja sebab nak menghilangkan rasa takut itu. Tetapi kalau difikirkan semula, sudah bertahun-tahun tidur buka pendingin hawa, takkan tiba-tiba waktu itu baru nak ada titisan air jatuhlah, apalah, kan?

Tak tak apalah, saya masih husnuzon sebab nak tidur dengan aman setiap malam. Alhamdulillah saya pun kembali membacan ovel dan mendengar lagu dengan tenang.

Sehingga satu malam itu, bunyi guli atau titisan air pendingin hawa itu tidak lagi kedengaran. Secara jujurnya, ketiadaan bunyi itu juga menimbulkan rasa pelik juga. Kenapa pula tiba-tiba tak ada bunyi? Sekali lagi saya husnuzon dan menyangka mungkin pendingin hawa itu sudah elok.

4.gif

Tiba-tiba dalam jam lebih kurang 12 tengah malam, terdengar suara perempuan menyanyi dengan suaranya yang mendayu-dayu. Suaranya betul-betul seperti suara dalam filem seram yang menyanyia sambil menangis. Suara itu macam gunakan mikrofon yang autotune kerana suaranya amat merdu dan mendayu sangat.

Saya tanggalkan earphone sebab nak dengar dengan lebih jelas dan memang benar, suaranya seperti apa yang saya katakan tadi.

Untuk kepastian, saya tak nak bila saya ceritakan ada pula yang kata saya hanya sekadar berimaginasi sahaja. Saya pergi ke tingkap dan terhanmpak ada benda berwarna putih penuh, tengah duduk seperti kita duduk semasa solat itu sambil bergoyang-goyang badan dia sambil menyanyi.

Saya pada masa itu memang tidak boleh nak buat apa. Badan saya kaku dan sempat lagi fikir apakah begini keadaannya bila ternampak sesuatu yang tidak sepatutnya. Hendak menjerit, tetapi tiada suara.

1.gif

Tetapi saya kuatkan diri juga pergi berlari ke bilik ayah sambil menangis. Kemudian ayah pergi ke bilik saya dan buka tingkap. Yang peliknya, jiran belakang rumah sedang menyapu kaca seperti kacai tu baru terjatuh.

Selama bertahun tinggal di rumah itu, jam 10 malam jiran memang takkan keluar di belakang rumahnya. Jadi agak pelik bila melihatnya di belakang rumah.

Beberapa hari selepas kejadian itu, ayah bawa saya berjumpa ustaz sebab sebenarnya dalam masa yang sama hampir setiap hari saya akan sakit di bahagian bahu dan juga sakit kepala. Seperti ada beban yang berat sangat.

Bila ustaz itu periksa, rupa-rupanya ada benda bertengek di belakang saya. Ustaz kata, lembaga hitam itu besar, rambut panjang kusut-kusut dan mata merah darah. Sudah lama dia bertenggek di bahu saya, seolah-olah menjaga saja. Kalau nak kacau pun, dia kacau-kacau begitu saja.

Yang membuatkan saya lebih terkejut ialah, sebelum berjumpa dengan ustaz berkenaan, saya ada seorang kawan mempunyai kelebihan nampak benda halus. Jadi saya acah-acah bertanya pada dia ada nampak apa-apa pada saya tak? Dia kata nampak, dia siap lukis lagi bentuk ‘benda’ itu kepada saya. Sama seperti apa yang ustaz beritahu.

1.gif

Masa mula-mula itu saya memang sukar nak percaya. Selepas berjumpa ustaz berkenaan, masih ada gangguan juga. Contohnya bila saya tengah mandi, tiba-tiba ada ada orang mengetuk pintu bilik air. Kemudian dengar dia berlari-lar, mengetuk pintu rumah, bila beri salam dan buka pintu, tiada orang.

Jadi ustaz berkenaan cuba membuang jin yang bertenggek di atas bahu saya. Tetapi jin itu seperti tidak mahu masuk ke dalam badan saya. Tidak pasti sama ada badan saya terlalu kuat (jaga solat etc) tetapi ‘benda’ itu memang tidak mahu masuk.

Menurut ustaz, untuk membuang ‘benda’ itu, dia kena beri ‘benda’ itu masuk dalm badan dulu. Kemudian cuba sampai tiga kali dan ‘benda’ itu memang tidak mahu masuk ke dalam badan.

Jadi, ustaz cuba pada mak pula. Adalah prosedur-prosedurnya. Ustaz akan baca ayat-ayat dia, kemudian bagi salam. Kita kena jawab salam. Ustaz kemudian akan menyuruh ucap syahadah dengan maksud.

Masa ustaz buat pada saya, okay saja. Tiada apa-apa pun. Bila ustaz suruh mak ucap syahadah, mak saya tak ucap. Dia seperti menahan dirinya daripada menangis. Ustaz itu marahlah suruh mak cakap juga. Tetapi saya rasa ustaz marah pada ‘benda’ itu.

Tetapi mak tak bercakap, dia hanya menangis sahaja. Teruk jugalah mak menangis, seperti dirinya dipukul orang.

Bila mak dah lama sangat tak bercakap apa-apa, ustaz pun kata berhenti setakat itu sahaja. Selepas itu baru mak cerita yang masa itu dia cakap dadanya sakit dan sukar hendak menggambarkan kesakitannya bagaimana. Tetapi dia kata jantung dia ke hati dia tiada dalam bahagian dada, terasa panas dan bagaikan mahu meletup.

Yang dia menangis itu pun dia tidak tahu sebab apa. Dia cuma rasa nak menangis sebab dia tengah terseksa sangat, seperti sudah lama menahan air mata itu.

Kemudian cuba pula mendapatkan rawatan dari ustaz yang lain. Kebanyakan ustaz-ustaz yang ditemui ini adalah rakan-rakan ayah saya saja. Ustaz ini saya tidak berapa kenal namanya. Dia periksaan saya dan katanya memang ada ‘benda’.

Tetapi dia nak periksa benda itu datang dari mana. Dia suruh saya lunjurkan kaki dan angkat kedua-dua belah tangan ke depan. Kemudian dia membaca sesuatu lebih kurang,

“Kalau betul kau ada dalam badan perempuan ini, beratkan tangan sebelah kanan”

Secara tiba-tiba tangan kana saya bergerak sendiri. Even saya sudah cuba menahan tangan dari bergerak. Ustaz itu kata saya ada saka. Entahlah, saya pun pening. Saka ke, jin ke nak menumpang ke, tak tahulah kan.

Kemudian ustaz cuba buat pada mak sebab menurut ustaz itu, saka itu dari mak. Cuba buat pada mak tetapi sama juga. Tangan sebelah kanannya turun sendiri juga. Jadi ustaz beritahu mak yang dia nak hantar mak balik ke rumah dengan imaginasi dan ustaz akan guide.

Saya seperti tidak percaya tetapi mak cakap memang dia cam betul-betul dihantar dan boleh nampak ada dakam rumah. Jadi dia tutuplah mata dan ‘dihantar’ ke rumah kami.

Dia kata dari depan pintu nak masuk ke rumah, dia nampak seperti ada benda hitam tergantung di siling rumah saya di bahagian hujung ruang tamu. Kemudian dia naik tangga pula nak pergi ke tingkat atas, dia kata nampak seperti budak kecil dua orang tetapi warna hitam saja, lembaga.

Saya cakaplah pada mak yang saya pun pernah nampak lembaga hitam bersaiz kecil di tepi tangga. Tetapi saya buat bodoh saja sebab ingatkan apa yang dilihat itu hanya sekadar imaginasi saya sahaja.

Kemudian mak masuk ke dalam bilik saya pula. Dia kata di bawah katil ada benda putih panjang dalam keadaan baring. Ustaz tanya di bilik saya itu ada tak barang-barang lama yang milik mereka yang telah meninggal dunia.

Saya cakap ada, selimut saya. Memang saya sayang selimut itu. Arwah moyang saya yang buatkan. Sampai sekarang saya masih pakai. Kiranya ini selimut busuk sayalah. Saya akan bawa pergi ke mana-mana saja. Kalau tertinggal, memang tidak boleh tidur lena.

Jadi ustaz kata mungkin rumah itu ada benda yang ditinggalkan dari dulu lagi sebelum kami berpindah masuk. Dan saya pernah bawa kawan saya yang berkebolahan melihat ‘benda’ itu.

Dia kata dia tidak mahu masuk. Bila ditanya, dia kata dia nampak banyak sangat benda itu berkumpul di bilik mak. Bilik mak yang menghadap jalan orang lalu lalang.

Saya memang meremanglah pada masa itu sebab balik sekolah, setiap hari memang saya seorang saja yang tinggal di rumah. Kebiasaannya kalau ada saudara mara atau tetamu (lebih kurang 10 orang) datang tidur di rumah kami, 8/10 akan mengakui mereka ditindih.

Sekarang pun saya ada adik kecil seorang berusia lebih kurang empat tahun. Dia selalu juga cakap hantu-hantu begitu. Tetapi saya positif sajalah, budak-budak mungkin banyak tengok video hantu ke apa ke, tak tahulah.

Sumber: Adzleen Adnan

Sumber: thereporter

–> Klik jika rasa post ini patut dibuang

Loading...

Like this Article? Share it!

About The Author

Comments are closed.